spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Target Rampung Akhir Tahun, Penambahan Kios Baru Pasar Senaken

PASER – Penambahan kios baru di Pasar Induk Penyembolum Senaken, Desa Senaken, Kecamatan Tanah Grogot yang dibangun Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Paser ditargetkan rampung pada Desember 2022.

Hingga kini, proses pengerjaan sudah mencapai 66 persen. ” Anggaran yang digelontorkan untuk membangun 300 kios mencapai Rp 8,75 miliar, bersumber dari APBD Kabupaten Paser 2022.
Adapun penambahan kios ini ditujukan, guna pengembangan dan penataan lokasi pasar, juga penertiban pedagang khususnya mereka yang masih berjualan di trotoar. Dari proses 66 persen itu, jumlah yang sudah terbangun mencapai 104 kios.

“Sekarang baru terbangun sekitar 104 dari 300 lapak,” sebut Bupati Paser, Fahmi Fadli beberapa waktu lalu, saat meninjau pengerjaan fisik bangunan.

Fahmi menginginkan, agar bangunan pasar dapat selesai tepat waktu. Tujuannya agar pada 2023, rencana penataan dan pengembangan pusat perbelanjaan tradisional di Kabupaten Paser dapat dilanjutkan lagi.

Sementara, Kepala Bidang (Kabid) Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (DPUTR) Kabupaten Paser, Asnawi menyatakan, anggaran penataan dan pembangunan blok baru tahun ini lebih digunakan untuk tahap awal hingga selesai.

Baca Juga:   Lewat Aplikasi LoketKu, ATR/BPN Paser Siap Bantu Warga Urus Berkas Tanah Mandiri.

Prosesnya berupa biaya persiapan, pembangunan pintu gerbang dan pos pantau, taman, jalan paving lingkungan pasar, drainase beton, pagar dan pembangunan 7 blok pasar baru.

Bangunan itu akan dibuat lebih rapat untuk menghindari ke kumuhan lingkungan pasar. Ia mengatakan, jalur antar-blok hanya dibatasi parit, dan jalan pembeli supaya menghindari bangunan tambahan dari pedagang.

“Dari tujuh blok itu ada 88 lapak terbangun. Sisanya akan dikerjakan di tahun mendatang,” sambung Asnawi.

Sebelumnya, Ketua Komisi III DPRD Paser, Edwin Santoso, mengingatkan agar Pemkab memastikan masalah Analisis Dampak Lingkungan (Amdal) terlebih dahulu.

“Persoalan Amdal dirampungkan dulu. Saya melihat di lapangan perlu adanya sodetan (terusan) ke arah sungai,” kata Edwin.

Terusan air menuju sungai saat ini, kata dia, banyak didirikan bangunan oleh masyarakat. Hingga adanya klaim lahan milik warga bukan Pemkab Paser. Ini akibat kawasan Desa Senaken, terutama dekat area pasar, sudah menjadi wilayah padat penduduk.

Meskipun drainase telah dibangun, fakta di lapangan masyarakat telah memanfaatkan sebagai lokasi usaha. Dirinya mengingatkan agar pendirian bangunan yang nantinya terbangun benar-benar mematangkan Amdal.

Baca Juga:   Alami Kecelakaan, Atlet PPU Bisa Batal Ikut Porprov Berau

“Jangan sampai ketika sudah terbangun ada permasalahan serupa di kemudian hari,” tutur politisi PKB ini. (bs)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER