spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

DPRD PPU Tegaskan Pemkab Perlu Optimalkan Aset untuk PAD

PPU – Ketua DPRD Penajam Paser Utara (PPU), Syahrudin M Noor mendorong Pemkab PPU dapat memaksimalkan aset daerah untuk peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD). Salah satu yang disoroti adalah pemanfaatan videotron.

Ia menyebut bahwa aset yang ada saat ini kebanyakan tidak bisa disewakan. Padahal menurutnya hal itu bisa dilakukan dalam upaya untuk mempercepat pembangunan daerah dari sisi kekuatan anggaran.

Ada beberapa alasan diketahui beberapa aset tersebut tidak bergerak. Salah satunya ialah karena rusak dan cukup lama tidka dilakukan perbaikan.

“Seperti videotron itu. harusnyan dalam hal ini Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bersangkutan bisa melakukan perawatan terhadap aset yang ada,” jelasnya, Minggu (19/3/2023).

Beberapa penyebab perawatan itu tidak dilakukan maksimala ialah karena keterbatasan anggaran daerah. “Saya kira kalau aset yang rusak itu karena kondisinya anggaran pemeliharaannya tidak ada,” imbuhnya.

Ketua DPRD PPU, Syahrudin M Noor. (Robbi/MediaKaltimGroup)

Meski begitu, Syahrudin menegaskan seharusnya Pemkab PPU dapat mencari solusi segera. Agar aset tersebut tidak rusak semakin parah, dan akhirnya membutuhkan anggaran yang lebih besar.

Baca Juga:   Tekan Stunting dan Dampak El-Nino, Bantuan 296 Ton Beras Disalurkan ke PPU

“Videotron itu untuk dimanfaatkan agar ada PAD itu dibangun agar disewa oleh corporate,” kata Syahrudin.

DPRD PPU, sambungnya, pada tahun ini juga telah menyatakan dukungan untuk meprioritaskan alokasi perbaikan. Dari hal ini diharapkan Pemkab PPU dapat segera melakukan perbaikan agar dapat segera dimanfaatkan.

“Ke depan, aset yang berpotensi menghasilkan PAD, harusnya digelontorkan anggaran tersendiri untuk perawatan. Menurut saya sangat disayangkan apabila telah dibangun namun tidak memberikan kontribusi,” ungkapnya.

Diketahui, setidaknya Pemkab PPU memiliki 4 videotron yang tersebar di tiap kecamatan. Beberapanya masih berfungsi, namun tidak dalam kondisi optimal.

Selain itu pula, selama ini videotron tersebut hanya digunakan untuk promosi program daerah saja. Namun ke depan OPD terkait diminta proaktif mencari pihak ketiga untuk bekerjasama terutama dalam penyewaan.

“OPD masing-masing harusnya mnendong dalam rangka penigkatan PAD, tawarkan agar ada pendapatan,” pungkasnya. (ADV/SBK)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER